Klik sini..

Thursday, January 29, 2009

Bila Hati Berkata-kata


Entah mengapa sejak kebelakangan ni tetibe aku mempunyai “musuh”.. Hati mula menjadi tidak tenteram. Sudah puas aku cuba berfikir apa yg silapnya. Mungkin amalanku masih lagi tidak mencukupi. Aku masih lagi gagal menahannya. Musuh aku ini terlalu kuat dan gah untuk aku menahannya. Aku tewas sekali lagi.

Memang silapku. Dengan mudah sahaja aku mengaku kalah. Aku lupa segala-galanya. Mengikut kata hati daripada berteraskan akal. Huhu.. Malunya aku pada Allah dan Rasullah s.a.w. Aku beristigfar semahu-mahunya..

“Musuh” yg aku maksudkan adalah teman baik syaitan, iaitu MARAH. Batasanku telah melebihi limit. Andai berpeluang, aku ingin menjerit biar terluah segala perasan marahku. Kerna aku juga punya perasaan. Allah saja yg tahu..

Orang kata, “Marah Itu Api”

Manusia selalu kalah dgn marah dlm diri mereka. Marah itu perlu sesekali,tapi kalau sentiasa marah dan penuh kesakitan, hingga setiap patah kata hanya mengungkapkan kemarahan dan ketidak setujuan… ia tidak tepat jika ditunjukkan oleh Rasullah s.a.w

Rasulullah SAW pernah marah, tetapi marahnya diredakan dengan bermesyuarat dengan sahabat mencari yang terbaik pada tindakan. Sebab marah itu emosi. Bila kita emosional, kita tidak rasional. Bertindak secara tidak rasional itulah yang sering mengundang sesalan.

“Wahai orang-orang yang beriman, jika datang seorang fasiq kepadamu membawa satu berita, siasatlah terlebih dahulu. Agar jangan nanti kamu bertindak ke atas suatu kaum dengan kejahilan. Lantas semua itu akan mengheret kamu kepada penyesalan atas apa yang kamu lakukan”
(Al-Hujurat : 6)

Selain itu, ada ditunjukkan di dalam hadis,

Sabda Rasulullah s.a.w. bersabda: "Sesungguhnya kemarahan itu dari syaitan dan syaitan itu dicipta dari api, dan api itu hanya boleh dipadamkan dengan air. Maka, apabila seseorang di antara kamu marah, hendaklah dia berwuduk."
(HR Abu Daud)

Sabdanya lagi: "Bukanlah orang yang gagah perkasa itu orang yang pandai bergusti, hanyasanya orang yang gagah perkasa itu ialah orang yang mampu menguasai dirinya ketika sedang marah."
(HR Bukhari & Muslim dari Abu Hurairah).

Sebagai peringatan buat diriku.. So, apa yg boleh menghalang kita daripada marah? Jawapannya ialah Bersabar. Paling cepat dan paling berkesan, jagalah kekhusyukan dalam sembahyang. Sembahyang menjauhkan kita daripada sikap-sikap buruk, membentuk kita menjadi orang yg penyabar. Lihat saja orang-orang yang menjaga kekhusyukan sembahyang, contohnya alim ulama. Mereka adalah orang-orang penyabar.

Selain itu, paling mudah dilakukan, segeralah mengambil wudhuk. Marah itu Api, jadi lawannya adalah Air. Air dpt menyejukkan hati yg sedang marah. Cara lain pulak adalah dgn bertenang. Cool down. Tutup mata, kosongkan fikiran, tenangkan minda dalam 3-5 minit, dua kali sehari. Lakukan berkali-kali setiap hari, sepanjang masa untuk mengawal marah. Bila berjaya mengawal marah, maknanya kita sudah boleh mengawal emosi kita sendiri, bermula dari sikap sabar..

Rasulullah pernah menganjurkan doa kepada Aisyah r.a.: "Ya Allah, ampunilah dosaku, hilangkanlah kemarahan hatiku dan lindungilah aku dari syaitan."
(HR Ibnu Sunni)

Rasulullah s.a.w. juga menganjurkan agar orang yang sedang marah berwuduk
(lihat HR Abu Daud).

Mudah-mudahan aku dpt menahan diri ini daripada sifat yg satu ini. Umur yg semakin dewasa mengajar aku agar berfikiran waras dan matang. Tiada gunanya marah. Malahan, Syaitan yg akan bertepuk tangan kerana berjaya memujuk anak Adam mengikut kata-katanya.

Bantulah hambaMu iText Colorni Ya Allah.. Peliharalah aku daripada Syaitan yg direjam.. Amin

Sumber rujukan, http://www.saifulislam.com/


P/s: spekulasi?? Emotional?? Hmmmm..........Terpulang pada yg menilainya..
sorry, post kali ini agak ‘berat’ dan pjg..


2 comments:

'aqila said...

em...jan...
xberat pown...
ko mara ke???
ngan sape??

pudding pie said...

Toqila,

ape yg berat? tak phm la..

emm, mrh dgn seseorang..
rahsia2.. huhu

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin